Kamis, 04 September 2014

Jomblo? Kenapa Harus Risau?


Nggak semua yang punya status berpacaran hidupnya bakal baik-baik saja. Betul?


Tulisan ini terinspirasi beberapa kali saat aku sedang berada di antara mereka. Iya, mereka yang punya status ‘in relationship’. Nggak kayak aku yang lagi milih status jomblo.
Bedanya aku dengan jomblo-jomblo lainnya, aku itu jomblo keren yang mandiri, nggak cemen, baik hati pula. Tapi tetep aja kemana-mana sendirian. Jangan di-bully, yes :D

Kadang aku mikir setiap orang yang punya pacar itu enak ya. Atau kalian-kalian juga punya pemikiran sama denganku?
Kemana-mana ada yang nemenin. Kemana-mana ada yang boncengin, antar-jemput. Bahkan setiap hari bisa diapelin, nggak cuma malam Minggu doang. Kamu-kamu yang jomblo nggak ngiri apa ya? Udah pasti jawabannya iri banget dong.

Tapi iri buat apa? Iri cuma buat jomblo-jomblo yang hatinya lemah. Lemah nggak bisa nerima kenyataan hidup bahwasanya jomblo di muka bumi ini dilindungi oleh Negara sebenarnya ditakdirkan punya jalan hidup yang kuat, mandiri, nggak tergantung sama orang lain terutama pacar. Jelas.

Berikut adalah sebagian kecil alasan nilai plus sebagai jomblo bermartabat:
Buat jomblo yang suka travelling macam aku gini, nggak perlu lah kasih laporan sama pacar kalau mau jalan-jalan. Nggak perlu ngemis-ngemis ijin kalau ternyata dia nggak setuju sama ide kamu. Dan satu lagi, nggak perlu mikirin ‘Kira-kira kalau aku nekat pergi tanpa dia, dia bakalan marah nggak ya? Kira-kira kalau aku nggak ijin sama dia, dia bakalan mutusin aku nggak ya?’
Sumpah itu alasan yang bikin kamu cuma stuck disitu-situ aja. Kemana-mana gandeng pacar, ya kalau lagi baikan, nah kalau seumpama lagi perang dingin, paling cuma ngendon di rumah doang. Nggak berkembang.

Jomblo dong, enak. Kemana-mana nggak ada yang ngelarang. Mau jungkir-balik-kayang-salto sesuka kamu enjoy aja. Seharian nggak kasih kabar karena keasyikan jalan-jalan, fine-fine aja tuh. Karena sebaik-baiknya manusia adalah dia yang mandiri, nggak selalu menggantungkan diri sama orang lain. Nah, alibinya jomblo keluar tuh, hehee. (Nih contohnya jomblo yang hepi-hepi aja berkeliaran sendirian: Jalan-jalan ke #FKY26, Dari Bantul Expo sampai GOR Klebengan, Dari yang jadul ada di Pasar Kangen Jogja) *bukan promosi artikel lho :p

Nggak asiknya lagi kalau sedang berantem. Karena berantem dalam pacaran adalah bumbu-bumbu cinta. Tapi kalau berantem tiap hari, putus aja sudah!
Berantem pas lagi kumpul bareng pacar *eh maksudnya lagi jalan-jalan berdua. Misalkan beda pendapat dikit aja, udah pasti suasananya bakalan beda, awkard.

Cewek      : Kita makannya pindah di warung sebelah aja, sini penuh.
Cowok     : Yaudah. Ayo.
Cewek     : Nah kan mesti tampangnya bete nggak enak gitu.
Cowok    : Aku sih ngikut kamu aja.
Cewek    : *sambil muka ditekuk* *lalu minta pulang nggak jadi makan* *diem-dieman seminggu*
*dialog ini dibuat sambil cengar-cengir bayangin 2 manusia yang (katanya) sedang kasmaran tapi… hahahaapiss*
Kalian pernah begitu? Yang belum pernah mengalami, semoga nggak akan pernah nemu kejadian begini deh. *ketawa jahat*

Kalau jomblo mah seenak jidat sendiri. Palingan kalau lagi jalan sama temen, terus beda pendapat dikit aja nggak akan heboh sampai berantem, dieman-dieman. Ya nggak sih, guys?

Kadang jomblo ya gitu, suka iri sama mereka yang pacaran. Untungnya apa coba? Nggak ada.
Yang ada malah nambah derita, nambah dosa karena iri dan dengki merupakan sifat tercela *tsaaah.
Yakin aja, Yang Maha Pencipta kasih segala sesuatunya tepat waktu. Jomblo bukan berarti nggak laku. Kalau kamu belum dikasih jodoh, ya mungkin kamu yang masih belum siap menerimanya. Misalkan masih juga nggak dikasih bertahun-tahun, mungkin jodohmu masih dipinjem orang lain, lupa dibalikin. Hehee :D


*tulisan ini berlaku hanya untuk yang jomblo dan pacaran aja ya, yang udah married mah beda cerita.
**diketik ketika aku sedang menikmati bahagianya jadi single, kalau lagi bahagia menjalin relationship beda lagi dong temanya. Upss bercanda.

Gue single, tapi gue happy tralala~ ^_^

Contoh diatas masih sebagian kecil banget dari enaknya jadi jomblo. Mungkin kamu-kamu suatu saat nanti bakal nemuin virus pacaran yang lebih heboh lagi yang bikin kamu NGGAK PENGEN CEPET-CEPET ‘in relationship’. Tunggu aja tanggal mainnya. Kalau udah nemuin virus tersebut, boleh kok kamu share di kolom komentar di bawah ini. Terbuka untuk umum kamu-kamu semua dengan tidak memihak jomblo atau pacaran :D

3 komentar:

  1. Yang penting produktif mbak. Apapun jenis statusmu. Jangan pernah terpuruk terlalu lama (kalau seandainya terpuruk). Semangat. Smangat.

    BalasHapus
  2. Aku juga jomblo jadi jangan di bully ya bwhehehe. Semoga cepat dapet jodoh mbk hehehe.

    BalasHapus
  3. Eyalaaah, hidup Single Terhormat :D Semoga lekas nemu jodoh deh kita ya yg jomblo..

    BalasHapus

Blogger yang baik selalu meninggalkan jejak.
Terima kasih dan selamat datang kembali :)