Kamis, 25 Agustus 2016

Ada yang Baru di Jateng Fair 2016!


Jateng Fair telah menjadi acara tahunan yang dinanti-nantikan. Mengusung tema NEW CONCEPT. NEW PERFORMANCE, tak heran jika acara tahun ini lebih menarik dan makin meriah. Masih berlokasi di Kawasan PRPP Semarang, pelaksanaan Jateng Fair tahun ini diselenggarakan dalam waktu yang lebih lama daripada tahun-tahun sebelumnya yaitu mulai 5 Agustus 2016 hingga 4 September 2016.


Bagi pengunjung yang menggunakan kendaraan pribadi, bisa memarkirkan mobilnya melalui gerbang utama. Namun, untuk kendaraan roda dua, sebaiknya parkir di Puri Maerokoco dengan biaya Rp 2.000. Ada sih tempat parkir di luar kawasan PRPP – tepatnya di seberang gerbang utama – cuma kata temen saya sih bayarnya Rp 5.000.

Sementara untuk masuk kawasan Jateng Fair terdapat 7 gerbang, dimana gerbang-gerbang tersebut diberi nama-nama yang khas sekali dengan Jawa Tengah. Seperti 4 gerbang di sebelah timur bernama gate Borobudur, Cheng Ho, Kerajaan Demak, dan Dieng. Serta 3 gerbang di sebelah barat bernama gate Karimun Jawa, Kopeng, dan Ukiran Jepara.

Gate Karimun Jawa

Untuk tiket masuknya sendiri lebih mahal dibanding tahun-tahun sebelumnya. Tapi nggak bikin nyesel kok, serius. Saya aja sampai 3 kali (ralat: 5 kali) ke sini nggak bosen-bosen, heheee.
Untuk hari Senin – Jumat harga tiket Rp 15.000 sedangkan Sabtu dan Minggu sebesar Rp 20.000. Tak hanya mendapatkan tanda masuk, pengunjung juga bisa mendapatkan kupon diskon sekaligus kupon undian (kali aja dapat grand prize 1 unit mobil hahaa). Kalau beruntung, pengunjung bisa dapat kupon 1 cup minuman gratis, dengan catatan kalau dikasih kuponnya lho. Jam buka Jateng Fair hari Senin – Jumat pukul 16.00 – 23.00, Sabtu pukul 16.00 – 23.30, sedangkan hari Minggu lebih panjang mulai pukul 11.00 – 23.30.

Jangan lupa beli tiket

Jika Anda berkunjung pada siang atau sore hari, maka sempatkan sejenak untuk menengok 4 gedung yang berada di Kawasan PRPP. Gedung-gedung tersebut antara lain:
·         Bale Merapi
Kebanyakan stand-stand di sini dari swasta. Mereka menjual aneka produk seperti elektronik, perabot rumah tangga, accessories, serta produk-produk yang lain.

·         Bale Merbabu
Berbagai alat transportasi kuno dipamerkan di sini, seperti sepeda, sepeda motor, dan mobil.
Tak ketinggalan juga ada animal club. Bagi pecinta hewan bisa banget mampir ke sini, siapa tahu pulang-pulang pengen beli kelinci lucu :D


·         Bale Sindoro
Berisi stand-stand Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dan BUMD Provinsi Jawa Tengah. Contohnya adalah stand dari Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah. Di stand tersebut, pengunjung bisa cek kesehatan penglihatan tanpa dipungut biaya.


·         Bale Sumbing
Ada area spectamata yang kayaknya tempat foto 3 dimensi. Ada juga science center, menggandeng Taman Pintar yang berlokasi di Yogyakarta dengan menampilkan berbagai alat peraga. Kalian sudah pernah ke Taman Pintar belum?
Sebagian lagi berisi stand dari Kabupaten / Kota di Jawa Tengah.


Nah, kalau udah malam sudah menyapa pengunjung membludak, apalagi kalau pas weekend. Para anak muda tertarik dengan Light Garden. Mirip sama yang pernah dipamerkan di Kaliurang Yogyakarta. Light Garden ini semacam lampu LED berwarna-warni yang membentang di sepanjang tanah kosong. Emang keren sih kalau malam, tapi pengunjung tidak diperkenankan masuk ke jaringan LED karena berbahaya dan bisa merusak. Narsis boleh, bego jangan!



Selain itu juga ada beraneka macam bentuk lampion sesuai tema. Seperti misalnya Arabic Lampion adalah lampion-lampion yang ada hubungannya dengan muslim. Bentuk lampion tersebut berupa masjid dan unta.


Cantik yang mana, hayooo??

Tak hanya di satu tempat saja, lampion-lampion ini tersebar di berbagai penjuru. Ukurannya pun bermacam-macam, ada yang kecil dan ada yang besar bangeet. Saya merasa familiar dengan salah satu lampion yang ada di area Jateng Fair, berasa mirip dengan yang ada di Taman Pelangi, Monjali. Eh ternyata benar, mereka melakukan kerjasama.

Ada yang baru di Jateng Fair! Namanya Dancing Fountain. Apakah itu?
Dancing Fountain adalah air mancur yang menari sesuai dengan music dan dihiasi oleh lampu-lampu menarik. Katanya sih didatangkan langsung dari Tiongkok. Keren banget! Setiap harinya, dancing fountain ini hanya digelar 3 kali pada pukul 19.30, 21.00, dan 22.00. Khusus weekend, show dancing fountain ditambah 1 sesi lagi pada pukul 23.00. Pada setiap pertunjukannya ada 3 lagu yang diputar, kira-kira durasinya lebih dari 10 menit.



Di dalam air mancur tersebut, pengunjung juga bisa menyaksikan water screen. Jadi diantara air yang mengalir ada semacam video yang diputar, nggak lama sih. Oh ya, nosel air mancur yang ada di tengah bisa menyemprotkan air setinggi 25 meter. Nggak cuma air mancur aja, tapi ada juga semburan api juga. Air dan api bisa akur? Bisa dong! Pengen nonton? Tips nya jangan dekat-dekat dengan kolam, karena rawan basah alias kecipratan air. Sementara kalau mau menyaksikan water screen, silakan ambil posisi yang berseberangan dengan bangunan 2 lantai. Jangan yang sederetan dengan bianglala, dijamin basah kuyup ntar, wkwk :D


Banyak hiburan supaya pengunjung tidak mudah bosan. Ada 2 panggung di sini yaitu Panggung Budaya dan Panggung Utama. Panggung Budaya letaknya di antara area light garden dan dancing fountain. Berbagai atraksi kesenian Jawa Tengah dilakukan di panggung ini, termasuk kompetisi Marchingblek yang baru saja digelar hari Minggu yang lalu.

Kompetisi Marchingblek

Sementara Panggung Utama agak mojok dekat Balai Sindoro (kalau nggak salah sih, agak-agak lupa, maaf). Panggung ini setiap malam menampilkan artis-artis nasional. Ada jadwalnya kok, bisa buka di website ini. Anak-anak muda pasti familiar dengan nama-nama Delon, The Changcuters, The Virgin, atau Wali Band kan? Nah, mereka akan menghibur di panggung utama Jateng Fair.

Panggung utama

Jangan sampai ketinggalan pula ada kejutan Military Expo yang digelar hanya pada tanggal 20 – 23 Agustus 2016. Yaitu pameran alutsista yang diikuti oleh TNI AD, TNI AL, dan TNI AU.

Military Expo

Oke, saya akui saking banyaknya yang mau ditulis jadi bingung. Jadi nggak semuanya saya ulas di sini, aslinya masih banyak banget area seperti Semarang Tempo Doeloe, Suwe Ora Jamu, dan beraneka macam permainan. Tapi ya gimana ya, yaudah lah…

Tempo Doeloe

Perpustakaan Keliling

Mirip yang di Jogja ya?

Jangan cepat puas setelah baca ini, cobalah dibuktikan sendiri keseruannya. Dan jangan lupa ikuti kontes yang diadakan Jateng Fair, kali aja dapat hadiah!


Yakin nggak mau ke sini?

5 komentar:

  1. Itu yang dramblek kemaren ane jepret deh :D soalnya udah apal sma kostumnya..
    btw saya kesana sore sekitar jam 5 an. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku dari jam 4 sore sampe malem mas. Nungguin dancing fountain. Gak ketemu ya? Hahaa :D

      Hapus
    2. Ohh aku cuma sampe jam set.8..
      btw cari mobil mobil antiknya nggak nemu akhirnya pulang aja deh. Hahaha

      Hapus
  2. Huwaaaaaa maukkk banget, kalau tahun depan bakalan di gelar di tempat yang sama nggak mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari tahun-tahun sebelumnya selalu di sini. Mungkin tahun depan juga di sini lagi :)

      Hapus

Blogger yang baik selalu meninggalkan jejak.
Terima kasih dan selamat datang kembali :)